Jumlah Paparan Halaman

Jumaat, September 25, 2009

Sarapan Aidilfitri

Ini satu perkara 'rare'. Jarang dibuat. Tapi bolih dibuat. Tak salah.

Bersarapan. Dijempot khas olih sahabat Keramaian, Lydia. Ini kerana kesuntokan masa membuatkan dia gagal berada di rumah. Kegagalannya berada di rumah bermakna kami gagal kunjong beraya ke rumahnya. Maka termeterailah satu perjanjian. Janji temu. Janji temu dan temu lawak satu benda berbeza, jangan keliru. (sila tanya mat google apa temu lawak itu). Tapi janji temu ini bolih jadi lawak.

Janji temu ini bukan hanya dia dan aku. Tolong jangan buat leceh. Ramai yang terlibat. Prit, Yah dan ramai lagi. Tujuan kami tulus suci murni - Mahu beraya dengannya sebelom keberangkatan rakan-rakan memburoh di tempat orang. Pertemuan yang berlaku di kedai kopi ini hanya di musim raya. Maka sarapan ini dinamakan sarapan aidilfitri.

Rakan-rakan yang tidak berkesempatan bolih melakukan perkara ini. Tapi sila belanja sarapan kami. Kahkahkah!

Maaf zaher baten.

Cerialah!

Sabtu, September 19, 2009

Salam Aidilfitri!

Kita sudah berjuang selama sebulan. Menahan lapar dan dahaga. Dari gemok jadi kurus. Ada kurus jadi gemok. Aku? Usah ditanya, datang beraya dan lihat saja rupaku sekarang. Hakikatnya, semuanya telah berjuang. Tahniah! Esok kita akan raikan kemenangan kita.

Kepada warga keramaian, aku ingin mengucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri!
Dan seperti tahun-tahun sudah, aku juga ingin memohon ampon dan maaf sekiranya ada salah dan silap. Harap-harap tak berulanglah kesilapan itu.

Jangan lupa jempot datang ke rumah. Rumah aku sentiasa terbuka. Tapi kalau datang ke rumah di Kuantan, semuanya lauk bujang-bujang sahaja. Harap maklom! Jika ingin meriah, sila berkunjung di rumah Terengganu. Bolih makan apa saja yang kamu nak telan. Tapi harus di ingat, duit raya jangan pinta pada aku. Kamu semua sudah besarlah!

Juga jangan lupa untuk sama-sama kita raikan hari kemenangan ini bersama-sama dengan menggempor rumah rakan-rakan di seluroh pelusok Kuantan mulai hari raya ke-3. Yang berada di kampong tidak kira di Kampong marhum ataupon Jengka 21, sila balek merayakan hari yang mulia ini! Yang berminat, sila kol aku. Es-em-es tidak digalakkan. Kredit dah senok lah. Kahkahkah!

Yang hidop kita kunjong-mengunjong, yang sudah tiada kita ingat-mengingati. Sila ke kubur sahabat kita yang sudah arwah untuk kita sedekahkan doa dan alfatihah. Semoga ikatan persahabatan sentiasa terjalin biarpon berlainan alam.

Esok raya oit! Jika ada mercun...sila bakar. Tak perlu tunggu kiraturun. Jari putus, sendiri tanggung.

Cerialah!

p/s: Aidil Fitri dan Ahmad Fitri (toyi) adalah dua benda berbeza. TQ!

Khamis, September 17, 2009

Berita Penting - Kesah Saorang Sahabat


Kepada saudara-saudari pembaca yang baek,

Bekas penjaga gol terbaik asia Khairul Azman Mohamad sedang berada dalam kesusahan. Dia mengalami kesakitan di lutot akibat dari kecederaan lama ketika karier sebagai pemain bola sepak.

Menurut satu sumber - Khairul perlu menjalani pembedahan untok memasokkan besi kedua-dua belah lutotnya

Harga pembedahan bagi kedua-dua lutot ini adalah semahal RM 16,000. Dipercayai besi ini akan dapat bertahan selama tujoh hingga lapan tahon.

Untok pengetahuan orang ramai - Khairul sudah pencen dari bermain bola sepak dan sekarang tidak melakukan sebarang pekerjaan.

Untok Rekod :

Antarabangsa

Kelab

Bersama Sabah

Bersama Pahang

Individu

Untok derma - 564847005696 (maybank) atas nama yayasan kebajikan atlet kebangsaan
atau sms menaip YAKEB1 (RM1) YAKEB2 (RM2) YAKEB3 (RM3) YAKEB5 (RM5) YAKEB10 (RM10)

Bantulah kepada yang memerlukan
Bantu ketika kita senang
Bantu ketika kita maseh diberi kesempatan untok membantu

Terima Kaseh.

Rabu, September 16, 2009

Selamat Hari Malaysia!

Aku dengan ini ingin mengucapkan SELAMAT HARI MALAYSIA!
Anda tidak tahu apa itu hari malaysia?
Sila tanye Wak Google dan Pak Yahoo.

Apa khabar agaknya Suze yang setia?
Apa khabar agaknya Emma yang cun?
Apa khabar agaknya Aida si kakak iparku?
Mereka dari seberang sana.
Mereka sebahagian dari Malaysia.

Makcik-makcik dan pakcik-pakcik,
Marilah meraikan hari Malaysia.
Tolong jangan buat-buat lupa.
Anda maseh ada ketika itu - belom nyanyok, maseh cool.
Kami anak muda yang masih belom laher juga tahu.

Kepada dugong hitamku...
kau jgn ngada-ngada nak sambut hari malaysia.
Kau warga Jepon kelahiran siam.
Kau duduk diam-diam.

1 Malaysia!...
*chewwww...wosh...wosh! (nih soun efek cam dlm tv tuh!)
Rakyat didahulukan, Pencapaian diutamakan.
Kahkahkah!!!

Isnin, September 14, 2009

Selamat Hari Raya


Kirimkan Ucapan Selamat Hari Raya Keramaian Disini
Bolih mintak maaf
Bolih mintak duit
Bolih menangis
Bolih meraung
Buatlah apa saja asalkan yang baek

Jangan lupa semasa raya akan diadakan perjumpaan keramaian
Macam biasa Mister Trafik Light akan mengeLOLAkan (bukan lola drummer XPDC) perjumpaan ini. Dia boss. Dia chief!!

Selamat hari raya maaf zahir batin
kahkahkah!! kahkahkah!! kahkahkah!!

Sila perhatikan kemana QASSrina menghilang!! Sila jejaki kemana RAISAdora menghilang!! Sila cari kemana HEROL Padeli menghilang!! Sila usha kemana Zaki menghilang!!

Tak jumpa makhlok- makhlok ni masa raya sila repot polis!!
kahkahkah. Jangan buat leceh.

Kak Pah apa cerit? Dah sampai tanah ayer atau raya penoh ayer mata di rantauan?
KahKahKah!!

Jumpa di hari raya!!!!..... Main mercon hati-hati..... Tunggang motor dengan selamat... pandu kereta dengan cermat... yang dah kahwin bertinju dengan baek!! KahKahKah!!!

Bosan lah!

Tanak bosan?
Klik sini...

Jom Maen Mercun!

Cerialah!

Sabtu, September 12, 2009

Spesis hampir pupus ditemui!

Sa-puloh tahon.
Bukan sedikit tempoh lamanya.
Lama, sangat lama.
Gades dara sudah bolih jadi bonda.
Sang teruna tiada beza.
Ada bini bolih tambah jadi dua.

Sa-puloh tahon.
Spesis ini menghilang.
Spesis yang tidak bertulang belakang.
Spesis kaki letak di bawah laci meja bolih bersilang.
Spesis join pogo-pogo tanpa diundang.

Sa-puloh tahon.
Keramaian menjejak kasih.
Menyepi dan menyisih.
Muncol kembali secara terkejut.
Bikin keramaian kembali ribut!

Tanya Lebai Google dan Mat Yahoo.
Spesis ini rupanya mereka tahu.
Sheikh Hanafi.
Selamat berjumpa kembali!

Misi Accomplish!
Satu lagi projek keramaian.

Khamis, September 10, 2009

Hot Chicks

Panas.
Betol-betol bikin hati gua panas.
Berani betol lah mereka.
Bersepah bertebaran di jalanan.

Yang putih gebu ada.
Yang montok ada.
Yang hitam manis ada.
Malah sanggup bermadu pon ada!

Pandang kanan...chicks!
Pandang kiri...chicks!
Depan belakang...chicks!
Panas! Panas! Panas!

Berbogel bertogel tanpa rasa malu.
Ada duit, semua mahu!
Bikin iman luluh.
Bikin dahi berpeluh.

Chicks di bazar ramadan...
ayam stim, ayam madu, ayam berempah.
mana satu pilihan hati?
Pilih! pilih! pilih!

Ahad, September 06, 2009

Old Skewl Fashion





KahKahKah!
Tiba-tiba terjumpa gambar nih. Sila kaji fesyen kami masa itu.
P/S: Muka watak utama di censored supaya kekacakan beliau tidak mempengaruhi penilaian justifikasi fesyen anda. Harap maklum!


Get your own Poll!

Bukti Prihatin

Membeli juadah untuk berbuka puasa adalah satu aktiviti yang sangat tidak aku gemari. Kalau di kampong-kampong, pasar Ramadan adalah satu tempat yang menarik bagi aku tapi di kota konkrit ini semuanya tidak indah. Mahal. Kurang sedap. Kurang perisa. Betul-betul membantutkan selera makan.

Gades-gades kampong juga jauh lebih manes. Cuma di kota ini gades-gades ini sedikit tawar. Ketawaran gades-gades ini coba ditutupi dengan keseksian mereka. Buat hati pria bergelojak, bikin pahala ditolak. Pak Haji juga bolih sakit otak.

Namun apa yang lebih memeranjatkan aku, di pasar Ramadan ini terdapat sekumpulan kanak-kanak cacat meminta sedekah. Pada awal bulan Ramadan, golongan mereka ini tidak kelihatan tetapi tetiba sahaja mereka muncol. Membuatkan hati aku tidak enak. Bukan kerana jijik melihat mereka tetapi kerana aku yakin mereka dipergunakan.

Kata orang, bulan mulia adalah saat yang tepat untuk memperbanyak amal ibadat. Harus derma sebanyak mungkin. Tetapi biarlah ikhlas. Oleh kerana hati sudah tidak ikhlas, aku tidak dermakan sebarang wang. Aku hanya belikan kuih popia dan diberi kepada mereka. Popia itu sememangnya aku ikhlas berikan kepada mereka. Kerana popia itu aku yakin dapat melapik perut mereka yang kelaparan. Bukan melapik perut orang yang disebalik tabir yang mana aku sangat yakin perut orang disebalik tabir ini sudah pon berlapik-lapik.

Aku betol-betol prihatin. Aku bukanlah ingin mengiklankan diri seperti di dalam kotak telivisen juga ada iklan seperti ini dimana akhir iklan itu akan diberitahu bahawa, “Bukti kerajaan prihatin”. Sila tercokoh di televisyen jika ada iklan ini. Bukti Did Prihatin!
Kahkahkah!
Cerialah.

Khamis, September 03, 2009

Formal dan Tidak Formal

Kaunter. Di mana-mana badan perkhidmatan, kaunter merupakan barisan hadapan. Kaunter memberi pandangan pertama bagi mereka. Persepsi pelanggan bergantung dan bergayut kepada penjaga-penjaga kaunter itu.

Gadis cun bergetah berbedak tebal, bergincu merah dan jejaka kacak, segak berkemeja, berambut belah tepi sering menjadi hiasan di kaunter. Namun ada juga makcik-makcik menjadi penjaga kaunter. Itu kes terpencil. Budaya korporat memerlukan khidmat mereka ini. Itu tidak dapat kita nafikan. Mereka memang berguna.

Aku juga sering memerhatikan penjaga-penjaga kaunter. Tidak kira kaunter pertanyaan, kaunter tiket mahupun kaunter strike. Anda tidak tahu kaunter strike? Sila Tanya anak-anak muda yang celik IT. Atau tanya saja Lebai Google dan Mat Yahoo.

Tidak lama dahulu, aku pernah pergi ke salah sebuah Klinik Kesihatan di Negara kita ini. Hajat di hati ingin menjalani pemeriksaan kesihatan. Mereka begitu tenang dan senang sekali melayan karenah pengunjung. Gadis berseragam putih yang tidak ku tahu maseh dara atau tidak tersenyum mesra. Manis sekali. Yang jantan juga tersenyum,tetapi tidak pula aku ambil pot statusnya. Namun sifat-sifat mesra ini jauh sekali berbeza sewaktu aku kecil.

Pernah dahulu ketika berumur dalam lingkungan 7 tahun, aku telah jatuh demam bagai nak mati, sedang menunggu untuk didaftarkan. Bukan hendak mengata tetapi memang niat nak mengutuk. Penunggu kaunter itu betul-betul perlahan. Kami tercegat dihadapannya untuk dilayan. Nak dikata mempunyai masalah mental terencat, tidak pula kerana waktu itu penjaga kaunter yang mungkin sedikit cantek daripada selipar jepun bergambar ultraman aku itu, sedang asyik berborak dengan rakannya yang hangat begosip mengenai macik itu dan janda itu. Aku pon dah tak ingat cerita gosip dia daaa...padahal aku yang bagai nak mati ini ditenangkan berkali-kali olih bonda tercinta biarpon kata-katanya sedikit pon tidak dapat menyejukkan hati aku yang membara waktu itu. Aku rasa bagaikan menunggu ajal.

Mujurlah tidak malaikat maut yang menjempot aku, tetapi gadis berseragam putih yang menjempot aku. Huhuhu!

Waktu itu, hanya pakaian saja melambangkan betapa formal insan yang menjaga kaunter ini. Hakikatnya perangai mereka sungguh tidak formal. Aku lebih rela mat-mat rock kapak menjaga kaunter. Biarpon berambut panjang berseluar jeans ketat koyak di lutut tetapi sekurang-kurangnya mereka bolih bermain gitar disaat aku menunggu giliran. Terhibur juga hatiku yang mendidih ditahap 100 darejah Celsius ini.

Hari ini aku sekali lagi singgah di kaunter. Kaunter pertanyaan di Klinik Kesihatan. Suasana sibuk tetapi maseh terkawal. Terkejut aku kerana penunggu kaunter berbaju batik. Kahkahkah! Geli hatiku. Apa-apa sajalah kawan, janji pakaian formal itu selari dengan sikap dan gerak kerja formal kau. Cerialah!

p/s: Gua betul-betul tidak berjiwa formal. Bolih meleser bersama mat-mat rock kapak lah.

Iklan Tampal