Jumlah Paparan Halaman

Khamis, Januari 29, 2009

Dari Jalan Kopi - Kemelesetan Ekonomi

Ekonomi dunia sedang menguncup. Keadaan menjadi kacau bilau. Banyak perusahaan gulung tikar. Pekerja dibuang. Pengangguran meningkat. Syarikat-syarikat yang diketahui begitu hebat perniagaannya sudah banyak yang bungkus. Ini memberikan kita satu kefahaman tentang bagaimana ekonomi kapitalis ini sedang menuju zaman nazak. Nyawanya sudah berada dikerongkong untuk dicabut. Ini memberikan kita satu pengertian zaman kemelesetan ekonomi dunia sedang datang mengetuk pintu hadapan rumah kita.

Pada zaman dahulu. Zaman sebelum munculnya duit sebagai tukaran untuk berjual beli. Zaman itu menggunakan sistem barter. Kalau kita singkap kembali kitab-kitab melayu lama kita akan terbaca mengenai sistem barter ini. Kita akan dapat memahami bagaimana masyarakat pada zaman itu hidup dengan menggunakan sistem barter.

Sistem barter ini ialah satu sistem tukar barang. Si mamat membuat kerusi dan si minah membuat meja. Mamat inginkan meja, minah inginkan kerusi. Pada suatu hari mamat dan minah berjanji untuk bertemu. Mereka berjanji dan bertemu untuk meluahkan hasrat masing-masing yang ingin kerusi dan meja. Apabila mereka berjumpa si mamat menyatakan hasrat inginkan sebuah meja dari minah dan minah dikehendaki menyiapkan meja untuk si mamat. Si minah pula menyatakan hasrat untuk memiliki kerusi buatan si mamat. Mamat dikehendaki menyiapkan kerusi untuk si minah.

Di dalam sistem ini telah wujud suatu yang dipanggil ‘pertemuan’. Pertemuan diantara pengguna dan pembuat. Pengguna telah bertemu dengan pembuat. Pembuat telah bertemu dengan pengguna. Pengguna memberitahu apa yang diingini dan pembuat tahu apa yang perlu dibuat dan dijual.

Ini sistem lama. Sistem ini dinamakan tukar barang. Zaman ini zaman lampau. Zaman ini zaman kesultanan melayu dimana Melaka muncul sebagai pelabuhan entrepot yang masyur di seantero dunia. Sistem ini berkembang sama dengan perkembangan empayar Melaka. Sistem ini telah menemukan pedagang-pedagang timur dan barat di Melaka. Sistem ini telah menemukan barang dagangan dari timur dan barat di Melaka. Melaka dijadikan tempat untuk mengumpul barangan untuk dijual. Perdagangan ini telah adanya proses yang dipanggil ‘pertemuan’ diantara pembuat dan pengguna.

Sistem yang sedang kita sedut hari ini telah berbeza. Sistem yang sedang kita gunakan ini sudah berubah. Sistem ini sistem yang sudah maju. Duit telah digunakan sebagai perantaraan proses jual beli. Tiada lagi sistem barter. Sistem tukaran barang telah lama ditinggalkan. Sistem tukar barang sudah dianggap tidak relevan dan kuno.

Sistem yang kita sedang sedut sekarang ini dinamakan sebagai pasaran bebas. Pasaran bebas dimana pembuat tidak lagi ‘bertemu’ dengan pengguna. Pembuat membuat barang dikilang dan dijual di kedai/pasar/gedung. Pengguna akan pergi ke kedai/pasar/gedung untuk membeli barangan tanpa bertemu dengan pembuat.

Pembuat membuat barangan bukan berasaskan permintaan dari pelanggan tetapi melalui ramalan *sila baca sebagai forecast*

Pekerja akan dibayar gaji untuk menyiapkan barang. Sebagai contoh : satu kerusi dijual dengan harga RM 3. RM1 dibayar untuk pekerja. RM1 dibayar untuk kos operasi dan RM1 diambil olih tokei kilang. Tokei kilang mendapar keuntungan dari setiap keluaran barang. Semakin banyak barang yang dikeluarkan semakin banyak yang dibeli pengguna semakin banyak keuntungan syarikat.

Teknologi semakin berkembang. Akhirnya manusia telah bertemu dengan mesin yang membantu pekerja untuk membuat barangan dengan lebih cepat. Maka semakin banyaklah barangan boleh dikeluarkan di pasaran dan dijual. Teknologi ini berkembang dan digunapakai diseluruh dunia. Maka kilang-kilang berlumba-lumba mengeluarkan kerusi di seluruh dunia kerana kemajuan teknologi menggunakan mesin. Mesin ini akan ditiru dan dicanggihkan lagi. Semakin canggih mesin semakin cepatlah penghasilan kerusi. Maka semakin banyaklah produk kerusi di pasaran.

Kerana tidak adanya lagi pertemuan untuk menyatakan hasrat untuk memiliki kerusi, kilang-kilang di seluruh dunia telah hilang pedoman dengan membuat kerusi tanpa mengetahui dengan tepat jumlah sebenar yang perlu dikeluarkan.Hanya melalui ramalan. Pembuatan kerusi yang banyak ini menyebabkan lambakan kerusi dipasaran. Kerusi yang dilambakkan di pasaran ini tiada pembeli/pengguna kerana pengeluaran telah melebihi permintaan.

Maka kilang terpaksa mengurangkan pengeluaran. Pengurangan ini menyebabkan pengurangan keuntungan. Pengurangan keuntungan ini menyebabkan kilang terpaksa mengecilkan saiz operasi. Mengecilkan saiz operasi bermakna pekerja akan kehilangan pekerjaan. Apabila warga mula menganggur maka kuasa beli mereka sebagai pengguna telah tidak ada lagi. Siapa yang mahu membeli barangan di pasaran? Jawapannya tidak ada. Maka lambakan barangan di pasaran ini telah menjadi semakin buruk lalu tercetuslah kegawatan ekonomi.

Kerusi hanyalah satu naratif. Saya telah menceritakan hal kerusi sebagai ganti kepada semua barangan yang telah wujud di dunia ini. Kerusi ini sama nasibnya dengan kereta, talipon, kipas angin dan barangan lain di dunia. Lambakan barangan ini di pasaran mencetuskan fenomena yang sangat buruk seperti yang kita telah hadapi sekarang ini. Barangan melambak di pasaran menyebabkan warga dunia kehilangan pekerjaan.

Kesilapan Amerika

Kepala bapak kepada kapitalis ini ialah Amerika. Sewaktu Ronald Reagen menjadi President Amerika dalam tahun 1981-1989, dia telah memperkenalkan satu teori yang dipanggil ‘out sources’. ‘Out sources’ ini ialah Amerika akan membuka kilang-kilang di negara yang kos bayar upah buruh adalah rendah. Amerika telah membuka kilang-kilang di rantau asia seperti Malaysia, Indonesia dan Thailand kerana gaji buruh di negara seperti ini adalah rendah. Mereka mahukan keuntungan yang maksimum. Pengeluaran yang banyak. Keuntungan mencapai had syiling dan kos operasi yang murah.

Perangai busuk amerika ini telah memakan dirinya sendiri. Tanpa amerika sedari ‘out sources’ ini telah menyebabkan krisis ekonomi berlaku di amerika. Amerika mahu membuka kilang di negara-negara kos operasi rendah. Barang-barang yang dikeluarkan ini akan kembali dijual di Amerika. Tetapi tanpa disedari – kilang-kilang yang dihumban ke negara lain ini telah menyebabkan orang-orang Amerika sendiri menganggur tanpa pekerjaan. Amerika telah memberikan pekerjaan kepada penduduk negara lain di negara lain. Penduduk amerika sendiri kehilangan pekerjaan. Bukankah ini satu kerja bodoh? Orang Amerika sendiri tidak mempunyai kuasa beli untuk kembali membeli barangan yang dikeluarkan oleh syarikat dari Amerika.

Rabu, Januari 28, 2009

Evolusi

Masa tetap berlalu
Dunia juga berubah
Manusia makin maju
Populasi kian bertambah

Blog ini juga tidak terkecuali!

Nantikan penulis jemputan baru untuk blog ini.
Beliau biasa menulis dan rajin.
Beliau sangat berbakat kerana tidak pernah ponteng kelas bahasa melayu ketika di bangku sekolah. Mungkin kerana minatnya terhadap subjek itu atau 'subjek' lagi satu.
Marilah kita ucapkan Selamat Datang ke alam bloggers kepada beliau!
Nantikan...
KahKahKah!!!

Lagak Ketua Editor keriangan kerana berjaya mendapatkan khidmat penulis blog tanpa gaji.

Isnin, Januari 19, 2009

Ketemuikah pakcik?


Apabila jumpa pakcik husin menang,
aku tak peduli pon...sbb duit diorg menang bkn dpt kat aku.
tp gembira sbb muzik indie berjaya dikenali,
diorg bagus dan berbakat mmg patot menang.

Apabila jumpa pakcik husin menang,
Aku tergelak sebab diorg gune imej badot.
Cat muke sebelah...guling2 gak aku tergelak.
Harap2 takde la trend cat muke sblah bila kuar lepak bandar nnt.

Apabila jumpa pakcik husin menang,
Aku harap lagi banyak band2 indie menghasilkan lagu berkualiti,
busan gak dgr lagu yang stereotaip hari2 dari pasaran kini,
kelainan...unik...berkualiti...kepuasan!

Cume satu je persoalan yang bermain di benak pemikiran aku.
Ketemuikah mereka dgn pakcik husin?

~Congrats Meet Uncle Hussain!~

Jumaat, Januari 16, 2009

ntahapehapentah


penat
serabut
serabai
mamai

sedar
kejar
kerja
banyak
sibuk

ngantuk
teruk
nguap
senyap

lapar
makan
solat
doa

kerja
tenet
YM
senyum
ceria

pandu
balik
penat!

~ntahapehapentah~

Selasa, Januari 13, 2009

Boikot

Sana sini kedengaran.
Mari boikot!
Boikot apa?
Boikot barangan yahudi laknat.
Yang menindas bangsa selain mereka.
Tidak terhad kepada orang Islam saja.
Tetapi kepada semua umat manusia
Bagi yahudi, mereka paling mulia.
Padahal merekalah paling hina!

Sedarkah kita,
Mereka juga telah menguasai minda kita,
Berabad-abad lamanya,
Buat kita beranggapan...
Produk mereka paling hebat,
Produk mereka paling groovy,
Paling Cool...Paling Chill!!
Seme yang pepaling mereka kuasai! EmmmBOH!!!

Dari kecil aku baca kekejaman mereka,
tapi ketika itu aku tidak memahaminya.
tidak merasa apa itu kejam...
tidak pernah sikit pon rasa ditindas...
kerana tika itu aku hidup selesa di Malaysia.

Ketika aku kecil,
Masih comel dan berkulit gebu,
Bangun saja pagi,
aku disuap nestum.
aku diberi minum milo.
sungguh indah saat itu.
Cap yahudi rupanya Nestle ini!

Malah,dari kecil...Waktu sekolah,
Nurse cun dan bergetah
Sabar mengajar aku menggosok gigi.
Menggunakan ubat gigi jenama Colgate,
Di pinggir longkang.
sungguh indah saat itu.
Cap yahudi rupanya ubat gigi aku guna!

Kini aku makin keliru,
Gelisah, resah...
marah berbaur geram,
Busuk berbau masam!
Bagaimana nak mula?
Aku berazam untuk boikot.
Mampukah aku?

Pulang ke rumah,
Produk yahudi menguasai segenap ruang,
Hampeh...
Mampukah aku?

Mungkin aku tak mampu berjuang di medan perang,
Menggunakan bom mortar atau senapang, pedang.
Mungkin aku tak mampu berdepan musuh,
Menembak dan gempur, tanpa gentar membunuh.

Tapi ini yang aku mampu perjuangkan.
Boikot!

Rabu, Januari 07, 2009

Tikus

Hari itu
Bertempat di opis ini
Saat aku tekun bekerja
Hidung aku ditusuk-tusuk
Bau busuk yang amat

Aku bukak pintu stor.

Terdampar sekujur bangkai tikus!
Mati akhirnya dia.
Sedih?
mungkin juga.

Masih aku ingat kejadian seminggu lalu
Juga pada masa aku dalam situasi ini
Sedang aku membelek2 komputer riba
kaki aku bergeli-geli tetiba
lalu aku jeling ke bawah meja
haram jadah!
tikus cium2 kaki aku.
Aku sepak tikus itu
bukan niat tapi respon spontan

Tikus itu bercicit-cicit melarikan diri
Aku dengan pantas ambil Shieldtox
dengan muka bengis, aku sembur tikus itu
namun beliau berjaya meloloskan diri
sejak itu tikus dan aku tidak bersapa lagi

Tapi hari itu
aku yakin tikus yang sama
pergi meninggalkan dunia

Sebenarnya bukan tikus itu yang bikin hatiku sedih
tapi tikus tak berekor ini
yang berbangsa China
baru 2 hari aku belai dan bermanja
kini tidak bernyawa
tidak bernyala
tidak berkuasa
kerana dia kehabisan bateri
lalu kerja aku terbengkalai.

Oh, tikus...tikus...
kenapa harus begini?
Kau sungguh busuk, tetikus!



Jumaat, Januari 02, 2009

Al-kesahnya...

Agak lama tidakku tulis dalam blog ini,
namun perihal sahabatku buat hatiku terdetik untuk menulis disini,
perihalnya buatku terkenang kisah lalu,
ini bukan main-main...ini realiti hidup,
rancangan realiti yang dimainkan oleh kita sebagai watak utama.

Al Kesahnya,
Cinta sahabatku putus di tengah jalan,
Sakitnya bukan kepalang,
Merana saban malam,
Derita ditanggung tidak terperi,
Aku simpati, aku mengerti kerana aku juga pernah alami,
Namun hanya sokongan moral mampu ku beri.

Al Kesahnya,
Dia adalah mangsa cinta,
Cinta bikin bahgia,
Cinta juga bikin derita,
Cinta bikin ketawa,
Cinta juga bikin air mata,
Cinta mampu buat kita menjadi gila.

Al Kesahnya,
Jangan bersedih dan berduka,
Teman-teman di sisi tetap setia,
Keluarga menyokong setiap masa,
Dulu aku alaminya,
Teman2 yang lain juga sama,
Kini giliran hari dia pula,
Saat paling sukar dalam sejarah hidup manusia,
Aku yakin dia mampu harunginya,
Berusahalah sedaya upaya,
Kemudian berserahlah kepadaNya,
Hanya Dia tahu yang terbaik untuk kita.

P/S: Yosh!!! Bersemangatlah Encik Farid Abdillah....Keramaian sentiasa beri sokongan!

Iklan Tampal