Jumlah Paparan Halaman

Rabu, April 22, 2009

Peleser Kota (Malam 2)

...Sambungan...

Aku dan Doc Hadi bermalam di rumah Hairul Fadli. Atau lebih tepat, berpagi di rumah Hairul Fadli kerana kami sampai tepat jam 3.30 pagi. Parkir badan di atas tilam empuk sangat mengasyikkan. Tapi sempat kami usya-usya internet dan Facebook sebelum mata terlelap. Perihal internet ini, biarlah kami saja yang tahu. (kahkahkah!) Facebook ini sangat penting di zaman kini. Ia menemukan kita dengan rakan-rakan lama dan baru. Kepentingan memiliki Facebook sukar dipertikaikan, kan Pok Leh? (bakar garesan, brader! kahkahkah!)

Siang harinya, Hairul bekerja. Tapi aku yang harus mengejutnya bangkit dari tidur. Mata kami semua maseh lalok. Jam 9 pagi kami keluar. Doc Hadi maseh terbongkang di tilam empuk. Tidak sedarkan diri atau memang dia tidak pernah sedar diri. (kahkahkah! lagi) Aku dan Hairul mengurung saja Hadi. Biarkan saja dia terjun bersama mimpi-mimpinya. Aku teruskan misi aku dan Hairul teruskan misi hidupnya.

Petang itu, sekembali aku dari misi aku...Doc Hadi kelaparan. Dia telah sedar dari tidurnya namun tak bermakna dia telah sedar diri. Kami ber es-em-es dengan Cikgu Prit. Kami mengambilnya di hotel penginapan rasmi Cikgu Prit ini (belakang hotel ini adalah Chow Kit...kahkahkah!) Jam menunjukkan pukul 5.30 petang. Doc Hadi telah membuat satu temujanji dengan salah seorang keramaian. Beliau maseh hot tapi sudah beranak 2. Aku tidak berminat dengan beliau tetapi sangat berminat dengan anak beliau kerana anaknya yang kembar 2 itu sangat comel. Mungkin bolih dibuat isteri di masa hadapan. (KahKahKah!)

Hot Mama ini telah menetapkan temujanji di Rawsha, sebuah restoran arab di sekitar Jalan Ampang. Restoran ini sangat popular dikalangan warga kota. Sesampainya kami di restoran itu, kelihatan mat-mat arab bersidai di sebelah belakang restoran. Ramai juga bilangannya. Perasaan ingin tahu membuak-buak. Ada keraian atau pesta muda-mudi kah di situ? Namun tiada apa yang berlaku. Cuma mereka bersidai sahaja tanpa tujuan biarpon aku lihat semuanya kering, tidak perlu sidai menyidai. Lalu tanpa membuang masa, kami menuju ke dalam restoran ini kerana Doc Hadi sangat lapar. Kebetulan Hot Mama juga sudah tiba.

Dalam restoran ini ada berbagai juadah menarik. Ada berbagai nama. (aku dah lupa aku order ape). Tapi ada kebab, ada roti-roti, ada kek arab. Nama-nama juadah juga ala-ala Taliban. Semasa menjamu selera, tidak ketinggalan kami berulamkan She-Sha (betul ke aku eja?) (Maaf Cikgu Prit...She-Sha dan bukan Shasha ye!) Selang 15 minit kemudian, kelibat Hairul pula kelihatan. Seperti biasa, apabila berkumpul maka timbullah gosip-gosip panas dan aksi-aksi bakar garesan.(kahkahkah!) Dan tidak semena-mena, timbul pula idea hendak berkaraoke pada sebelah malamnya.

Ini sangat menarik!

Maka, bersurailah kami pada jam 7.20 petang dengan misi baru jam 10 malam ini pula. (hohoho!) Cikgu Prit dihantar polang ke hotel rasminya. (Chow Kit ada dibelakang hotel ini! kahkahkah!)

Hujan renyai-renyai. Mendung sepanjang hari. Namun hari yang mendung tidak mencacatkan langsung kegembiraan kami. Tepat jam 9.30 malam, aku, Hairul dan Doc Hadi menuju ke rumah Raisa. Kami perlu mengambilnya dan bawa dia ke tempat projek kami. (Ooo...yeah!) Tidak lupa, kami turut memungut Cikgu Prit yang kununnya ada mesyuarat sehingga jam 10 malam. Tanpa berfikir panjang, aku memecut laju bak cerita KL drift. Mencilok sana sini. Memotong tanpa belas kasihan. (Sila jangan percaya part ini...ini cuma penyedap cerita) Berhentinya kami adalah di Yaw Chuan. (Siapa yang bagi nama ini? saya tidak tahu.)

Hot Mama sudah pon berada di situ dan bersedia. Dengan berbekalkan 2 botol 1.5 L air berkarbonat dan makanan ringan, kami menuju bilik 35 dengan bergaya. Ini adalah bilik sulit. Ini adalah bilik luahan perasaan. Ini adalah bilik projek kami. (Jangan buat leceh,brader!) Di sini kami melalak terkeluar anak tekak. Di sini juga Zaki terkena sawan paling kronik. Mujur ade doktor, Doc Hadi. Di sini juga terberkesan di sudut paling dalam seketul hati yang kecewa apabila berdendang lagu duka. Mujur ada dewi yang sudi menyejukkan hati yang parah di lukai. (Wahahaha! Ini babak sinetron)

Jam 1 pagi. Kami berjaya menyudahkan projek kami. Hot Mama sudah pun pulang kerana bimbang Hot Papa naik hot. Namun begitu, kesemua kami kaku dan beku. Kami bagaikan terkurung dalam peti sejuk, dingin sekali. Sedingin poket yang tidak berduit ini. (kahkahkah!) Lalu kami keluar dan menuju ke NZ Garden untuk berdiskusi mengenai pitching dan tune suara kami tadi. Rata-rata kami mendapat markah yang sama dan mendapat pujian melambung-lambung dari kami sendiri.


Seperti biasa juga, Kami bergosip, bergambar, berkutukan sehingga keringnya idea dan air liur. Jam menunjukkan jam 3 pagi lalu kami bergerak pulang kembali ke pangkal jalan. Kepala hotak Hairul sudah pon memikirkan MC untuk esok hari. Manakala aku sudah tepu dan tak mampu berfikir lagi. Prit di hantar pulang dengan sekali lagi kejadian tawaf berlaku. Zaki pulang dengan Raisa. Kami polang dan terbongkang kepenatan. Namun sebenarnya ada projek di internet antara kami (Aku, Hairul dan Doc Hadi) semasa di rumah Hairul. kahkahkah! akhirnya gelap...ZZZzzz!

...bersambung lagi

Isnin, April 20, 2009

Peleser Kota (Malam 1)

Aku tidak tahu bagaimana ia terjadi. Kejadian ini tidak pernah dirancang. Tidak pernah ada dalam kalendar Keramaian. Tiada juga tercatit dalam I-Phone Cik Raisa yg baru dibeli (promot..promot..) Kejadian ini terjadi Ahad yang lalu bersamaan 12 April 2009.

Hasrat sebenarnya hanya ingin pergi bertemuduga di Shah Alam. Dalam kesempatan itu, aku mengambil kesempatan (Auw!...Auw!) menjengah rakan-rakan di Kuala Lumpur. Kebetulan pula seorang cikgu, Prit (bukan nama sebenar) juga ingin turut menumpang ke Kuala Lumpur bagi menghadirkan diri ke mesyuarat penting demi pendidikan anak bangsa malaysia di KL ini. (Gua bangge sama lu, brader!) Lalu jam 2 petang, bergeraklah kami menuju ke ibu kota.

Tepat jam 5.30 petang kami sampai di rumah Hairul Fadli yang bertempat di Sentul. Hujan lebat-lebat tidak renyai-renyai. Namun aku dan Cikgu Prit tidak kebasahan kerana dek duduk selesa di dalam mobil baru berwarna hitam. (senyum...senyum...) Setelah Hairul menaiki kereta, Aku terus sahaja menghantar Cikgu Prit ke Hotel Puteri Park di Jalan Raja Laut (belakang ada chow kit). Tergelak aku bahana apakah para cikgu bersidang di hotel ini? (*kahkahkah* gelak sebentar)

Seterusnya aku menuju ke One Utama a.k.a OU untuk bertemu Man. Man kawan Hairul. Man juga kawan saya tetapi Man maseh belom kenal Keramaian. Hajat utama mereka adalah makan tengahari biarpon waktu sudah senja. Sudah adat orang bujang lunch di waktu senja. Kenyang mereka. Aku tidak makan kerana perut berkotak enam ini maseh mantap dan kenyal, hanya berulamkan air pink guava bagi menemani mereka. (kahkahkah!) Kami berjalan-jalan dan singgah pula di TGI Friday untuk bertemu Wan. Wan juga kawan kami tapi tidak mengenali Keramaian. Pertama kali aku jejak kaki di situ dan aku teruja dengan cara tersendiri para pelayan mereka menyambut kami, juga adat mereka apabila meraikan sambutan harijadi pelanggan mereka. Happening Ngok!! (p/s: sila berhati-hati untuk muslim)

Kami hubungi Doktor Hadi. Hadi berada di Ipoh. Menunggu saat di pos. Hendak pos doktor ini tidak memerlukan setem. Doc Hadi bergegas turun ke KL setelah mendengar Keramaian berkumpul. (laju jek dia..) Tepat jam 930 malam, aku dan Hairul bergegas ke Tol Jalan Duta untuk menjemput Doc Hadi. Maseh hujan renyai-renyai. Kami tidak hiraukan semua itu. Setelah menjemput Doc Hadi kami terus sahaja menjemput Cikgu Prit. (belakang hotel ini Chow Kit...*gelak lagi*) Malam ini kami akan berdiskusi. Setelah bersidang, kami semua bersetuju untuk berkumpul di sebuah kafe di Jalan Yap Kwan Seng. (siapakah Yap Kwan Seng?...Yap Kwan Seng (1846 - 1902) was the last Chinese kapitan of Kuala Lumpur from 1889 to 1902 who was only 18 when came to Malaya to be a tin minner - sumber mat google)

Tiga lagi ahli yang akan turut serta dlm perhimpunan ini adalah PokLeh (pakar air2), Zaki (ketua darjah 3B dulu) dan Raisa (Dewi Pagi). Berikut adalah muka-muka wanted:









Kami memesan minuman dan bergelak ketawa sehingga larut malam. KahKahKah! sehingga penat. Berkisah kesah lama dan kesah cinta. Bertanya khabar berita dan perihal kerjaya masing-masing. Sehingga semua mata penat dan tekak kering, kami semua beredar dari kedai yang dari tadi coba menghalau kami kerana mereka hendak tutup kedai. (kahkahkah...leceh aaa brader!)

Aku seterusnya menghantar pulang Cikgu Prit ke Hotel Puteri Park (belakang ini ada Chow Kit...KahKahKah!!). Aktiviti sampingan sebelum hantar Cikgu Prit tetap ada. Ronda-ronda sekeliling hotel bagi memastikan keselamatan penginapan Cikgu Prit selamat. (kahkahkah!) Setelah itu kami terus sahaja pulang. Malam itu aku dan Doc Hadi akan bermalam di rumah Hairul Fadli.

...Bersambung...

Ahad, April 19, 2009

Berkarat...!

Oit...eksperimetal muzik.
Jauh lagi perjalanan kita.
Camne nak buat album ni?
kahkahkah!



Sabtu, April 11, 2009

Heppi Birthday, Bro!


Kepada Mohd Hairul Fadli Bin Hashim.
Sila sedar dirimu sudah menginjak tua. 26 tahun sudah.
Mari kita meleser. Berlibur. Selagi bolih.
Kahkahkah!

Semoga Panjang Umur, Murah Rezeki, Bertemu Jodoh, Bertambah putih, Meningkat Berat Badan, Konsisten Kacak, Berkerjaya Mantap, bla bla bla....Zzz!!

Out Of Town...

I will not be around from 11th April to 14th April.
Please dont miss me.
KahKahKah!

Khamis, April 09, 2009

Ooo Anok-anok, Tok soh loh susoh-susoh!

Ini hari aku bebas.
Tak perlu susoh-susoh.
Tak perlu gi kerja doh.
Takde lagi keloh-kesoh.
Aku bolih meleser,boh!
KahKahKah!

Mari berdiskusi...

Anak Muda Penunggang Negara.
Bebaskan diri, Bebaskan minda.
Jangan dok dalam kotak kecil itu saja.
Tapi seluar kecil wajib perlu ada.
nanti Batang terkeluar, Bukit tersembol pula.

Anak Muda Jangan Susah-susah.
Anak tua masih ada yang bijak dan bergetah.
Bolih tunjuk jalan benar salah.
Nasihat dan panduan mereka dengarlah.
Ada jawapan bagi segala masalah.
Jangan dengar Anak Tua tak sekolah.
Jawapan tak dapat, problem bertambah.
KahKahKah!

Anak Muda Anak Tua.
Satu Malaysia, Satu negara.
Aku merapu, Korang yang baca.
Orang maki, aku rilek saja.

Kahkahkah!

Selasa, April 07, 2009

Kisah Klasik

Kesah Sedih

Lagi kesah sedih di hari derita. Berlaku juga pada teman aku. Mengalir air mata berkesahkan cinta di khianati pihak ketiga..bukan aku yang mengalir air mata itu. Tapi dia. Dia seorang Lelaki. Lelaki yang tewas kerana cinta. Lelaki yang mengalir air mata kerana cinta. Cinta Agung adalah cinta yang tidak kesampaian. Cinta Agung adalah milik Yang Maha Agung. Cinta agung bukan milik Yang Di-Pertuan Agong. Aku hanya mampu berkata 'Sabar'. Perkataan yang pastinya tembus menerobos telus dari telinga kanan keluar telinga kiri...atau jika dia kidal, dari telinga kiri keluar telinga kanan. Begitulah sakitnya jiwa diluka kerana cinta. Selamat Datang ke Kelab Jiwa Luka, kawan! Kahkahkah!!! Sila amati kata-kata dari adinda Cekgu Farid..."Percayalah kepada hukum karma, setiap perbuatan ada balasan".

Kesah Hantu

Ini kesah lucu lagi menggerunkan. Worksyop fabrikasi di mana tempat aku bekerja adalah tempat kejadian. Projek sedang rancak berjalan. Semua pekerja teknikal perlu bekerja lebih masa. Tepat jam 12 malam kedengaran suara wanita bergelak nyaring. Salah seorang staf terlihat kelibat wanita berbaju putih berambut panjang di celah-celah tong gas welding. Kihkihkih...bunyi gelak tawa susok tuboh itu. Bergetar seluruh badan staf ini lalu berlari lintang-pukang keluar dari situ. Staf-staf lain tercengang. Sedangkan semua staf tahu yang sifatnya lebih dasyat dari hantu. kahkahkah! Terlupa aku ingin bertanya pada staf itu, apakah susok tubuh wanita itu mantol dan bergetah? Apekah beliau lebih mungil dari Rozita Che Wan? ataupun lebih mantap dari Chef Wan? Yang pastinya, aku sendiri pon dah tak berani lepak sampai malam kat opis. Kahkahkah!

Kesah Benar

Aku membawa bini aku CCJ686 buat pertama kalinya ke opis.
KahKahKah!!!

Ahad, April 05, 2009

Penawar Sepi

Hari minggu. Saat dinanti-nantikan setiap umat yang bekerja.
Ini hari di mana kita bolih rehat. Bolih golek-golek. Bolih buat tahi mata.
Tapi hati ini tidak tenang. Air yang tenang jangan disangka tiada buaya.
Tapi tiada buaya di rumah aku. Tiada sesiapa. Cuma sendiri. Sepi.

Ibu bapak di kampong halaman. Abang adik di perantauan. Aku di rumah tidak berteman.
Ah! Aku sangat suka hari tidak bekerja. Tapi apa makna kalau dudok sendiri kebosanan?

Aku mencangkong di parkir rumah. Termenong. Bertentang mata sama bini aku.
Aku jeling dia. Dia jeling aku. Sesekali aku tersenyum. KahKahKah! Inilah namanya cinta.
Cuma dia setia menemani. CCJ 686.
Kadang kala rasa nak menangis juga. Cukup bulan duit harus keluar.

Ape kejadah dudok lama-lama di depan kereta. Aku masuk ke dalam rumah.
Menekan punat untuk menghidupkan TV Plasma yang masih berhutang.
Pagi sabtu. Layan Karton. Sudah menjadi rutin sejak kecil.
Karton melayu, jepon, omputeh semua layan.
Ini memang sejok. Cool. Bolih bikin hati sepi jadi hepi.
Kahkahkah. Gelak-gelak sehingga matahari tegak.

Pukol 1 sudah. Tiada lagi karton. Giliran hindi ambil port. Bukan jiwa aku.
Tekan punat alat kawalan...mati sudah TV.

Termenong kembali.
Bosan.
Sepi.
Tidur.

Khamis, April 02, 2009

Kisah ATM dan aku.

Aku ada 4 akaun bank.
Public Bank
Maybank
CIMB
BSN
dan kesemua bank aku mempunyai wang berdigit puluh dan sa sahaja.

Public bank adalah lubuk wang aku apabila cukup bulan.
Tapi hari ini sudah 2hb April tapi pabila aku cocok2 menatang mesin duit itu dengan kad aku...
aku kecewa. Lebih kecewa dari Encik Prit yang putus cinta di hari derita.
Teda wang. Teda gaji. Teda suka.
Perlu ke aku menyanyi lagu saleem itu...
~mengapa ini semua harus berlaku...apakah ini semua kerna diriku!~
Cukup! Kerana suara aku tak semerdu bunyi mesin duit yang bolih mengeluarkan duit.

Aku mencoba 3 kali. Di cocok-cocok lobangnya. Di tekan-tekan punatnya.
Jumlah yang sama di paparan skrin. RM49.75.
Sungguh tidak adil donia ini.
Hidup dikawal olih duit.

Anda kasihan? Ingin membantu?
Sila taip ON DERMA ke 012 954 57*0
No akaun akan diberi.
KahKahKah!

Adoyai...

Rabu, April 01, 2009

Hari Gedebe Sedunia?

Hari ini semakin ramai gedebe yang menjadi kapla-kapla kompeni besar membuat onar. Aku tidak kisah jika mereka tidak mengganggu hidup aku yang aman damai ini. Tapi aku cukup berbulu kalau kehidupan aku yang serba kekurangan kasih sayang ini dicemari dengan tingkah laku gedebe. Gedebe ini telah berkuasa ke atas diri aku selama 3 bulan. Cukup cuma 3 bulan kerana aku akan berhijrah selepas ini. Kahkahkah...

Gedebe.

Perkara pertama yang membuatkan para pekerja tidak respek dan suspek beliau adalah kerana beliau sungguh kerek dan berlagak tak kena tempat. Walhal bagi kami, perkara-perkara remeh seperti dapat mencari fail di dalam komputernya sendiri tidaklah perlu di kecohkan satu opis. Sedangkan dia sendiri telah meminta pertolongan aku untuk mencari fail yang telah dia selamatkan (save). Sendiri punya nyanyuk, aku di salahkan kerana tidak menjumpai fail di dalam komputernya. Bodoh! Siapa? Aku. Sebab pergi melayan gedebe ini. Setelah dia menyibuk dan mencari sendiri fail itu di depan aku, baru dijumpai. Kemudian dicanangkan ke segenap pelosok donia kehebatan dia berjaya menemui fail itu. Tahi sungguh!

Perkara kedua. Setelah ramai warga-warga pejabat menemui kecelakaan jalanraya, pihak syarikat telah insaf. Insaf kerana banyak projek telah diperolehi tapi langsung tidak menunjukkan kesyukuran. Mungkin kecelakaan jalanraya itu petunjuk kepada ketidaksyukuran gedebe-gedebe sebelum ini. Oleh itu, gedebe ini menyediakan satu majlis kesyukuran dan solat hajat selepas solat maghrib minggu lepas. Ketika solat ini, si gedebe menunaikan solat maghrib hanya 2 rakaat! Ya ampun. Dayus sungguh. Tapi di kaver dengan kata-kata alasan beliau yang tak masuk akal. Lebih elok jika aku tidak paparkan kata-katanya kerana khuatir akan terkeluar akidah rakan-rakan sekalian.

Ketika Pak Imam bertanya apakah hajat pihak syarikat untuk sama-sama dipohon dalam solat nanti, si gedebe ini terpinga-pinga. Sedangkan beliau adalah ketua kompeni. Akhirnya dia minta seorang Team Leader di kompeni kami bagitau. Apa ke jahil sangat gedebe ini? Hilang respek kami kepadanya sebagai seorang ketua. KahKahKah!

Perkara terakhir yang membuatkan aku tergolek-golek gelak adalah kejadian semalam. Seorang Technician berumur lingkungan lewat 50-an telah berjumpa dengan gedebe ini. Menurutnya ada tawaran tender daripada PERWAJA. Gedebe yang kunon terlalu sibuk ini mempersoalkan kenapa Technician ini sendiri tidak membuat Sebut Harga untuk tender itu. Technician itu terkejut lalu memberitahu bahawa itu bukan tugas dia. Si gedebe ini berkata pula, walaupun itu bukan dalam skop kerja Technician tapi apa salahnya tolong. KahKahKah! Si Technician bagi alasan yang dia tiada pengetahuan mengenai komputer untuk membuat Sebut Harga. Si Gedebe ini bertanya pula, kenapa tidak belajar komputer? KahKahKah! Aku rasa itu satu soalan yang langsung tidak relevan dari seorang ketua yang telah mengetahui selama 25 tahun ini, Technician yang sudah ingin bersara itu hanya mengadap besi-besi di dalam worksyop dan bukan kerja-kerja di pejabat.

Banyak lagi cerita mengenai gedebe ini ingin aku tulis di sini. Namun cukup untuk setakat ini. Cukup untuk tatapan umum supaya tidak menjadi gedebe. KahKahKah!

Iklan Tampal